KANTOR PENCARIAN DAN PERTOLONGAN DENPASAR (0361) 703300


50 ORANG POTENSI SAR DI KOTA DENPASAR DIBERIKAN PELATIHAN TEKNIS PENCARIAN DAN PERTOLONGAN DI PERMUKAAN AIR


 

DENPASAR --- Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas A Denpasar  menggelar pelatihan potensi teknis pencarian dan pertolongan di permukaan air Senin (18/7/2022). Pelatihan yang melibatkan 50 orang peserta dari berbagai instansi pemerintah dan stakeholder ini dilaksanakan di Ruang Jempiring Gedung BPSDM Provinsi Bali. Kegiatan ini dimaksudkan untuk menyiapkan sumber daya manusia khususnya potensi pencarian dan pertolongan agar mampu memberikan pelayanan jasa SAR secara profesional dan mandiri khususnya teknik pencarian dan pertolongan di permukaan air dalam penanganan kecelakaan dan musibah yang terjadi di wilayah kerja Basarnas Bali.

Dalam sambutan Wali Kota Denpasar yang dibacakan oleh asisten I Bidang Pemerintahan I Made Toya, S.H. mengatakan bahwa Kota Denpasar menjadi pusat kegiatan bisnis, pemerintahan, dan juga menjadi destinasi wisata yang semakin hari semakin ramai. "Dengan banyaknya kegiatan di sektor pariwisata tentu akan meningkatkan kerawanan terjadinya hal - hal yang tidak diinginkan seperti kecelakaan/ Kondisi membahayakan manusia seperti orang terseret arus dan tenggelam di laut," imbuhnya. Menurutnya kerawanan ini harus diantisipasi oleh pemerintah pusat dan pemerintah daerah, sesuai amanah UU No 29 Tahun 2014 Tentang Pencarian dan Pertolongan. Dengan dilaksanakannya pelatihan ini sebagai wujud keseriusan pemerintah dalam menanggapi peningkatan kompetensi bagi potensi SAR yang ada di daerah ini khususnya diwilayah Kota Denpasar dengan melihat dari tingkat kerawanan tertentu. "Namun hal yang terpenting adalah, marilah kita bersama - sama menunjukkan kepada masyarakat bahwa pemerintah daerah lewat Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan senantiasa bekerjasama dan berkoordinasi secara baik. dengan demikian diharapkan penanganan pencarian dan pertolongan dapat berjalan dengan cepat." tutupnya.

Disisi lain Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas A Denpasar, Gede Darmada, S.E., M.A.P. mengatakan sesuai amanah UU No 29 Tahun 2014 Tentang Pencarian dan Pertolongan, Basarnas memiliki kewajiban melaksanakan pembinaan potensi SAR ke semua kalangan di seluruh penjuru tanah air. Salah satu upayanya adalah dengan melakukan kegiatan pelatihan teknis bagi potensi SAR. "Keterlibatan potensi SAR sangat membantu dalam pelaksanaan operasi pencarian dan pertolongan menjadi penting, karena Basarnas tidak bisa bekerja sendiri," terangnya. "Dengan pelatihan ini kami berharap potensi SAR di Kota Denpasar memiliki bekal pengetahuan dan keterampilan teknik pertolongan di permukaan air yang nantinya dapat diaplikasikan saat pelaksanaan operasi SAR." tutup Darmada.

Pelaksanaan kegiatan pelatihan ini akan berlangsung selama 7 hari mendatang, peserta akan mendapatkan materi secara teori dan praktek. Nantinya peserta yang mampu mengikuti pelatihan dengan memenuhi Jam Pelajaran (JP) selama 72 jam akan diberikan sertifikat resmi dari Basarnas. (Krs-Hms



Kategori Berita Kansar , General Berita , Agenda Pusat .
Pengunggah : Liana
18 July 12:45 WIB